Pengertian Introvert, Extrovert dan Ambivert, Lengkap Dengan Ciri-cirinya

Pengertian introvert dan extrovert

sumber gambar: www.timeslive.co.za

Pengertian Introvert, Extrovert dan Ambivert – Introvert adalah istilah yang cukup menjadi tanda tanya besar bagi kebanyakan orang, banyak orang beranggapan dalam benak mereka, arti intovert ini cukup istimewa dan membuat mereka penasaran.

Istilah introvert dan extrovert pertama kalinya di populerkan oleh seorang psikolog terkenal dari Swiss yang bernama Carl Gustav Jung (C.G Jung). C.GJung berpendapat bahwa konsep dan tolak ukur utama untuk melakukan analisa psikologi terhadap seseorang adalah dengan meneliti sifat individual mereka.

Pada dasarnya setiap orang memiliki sisi introvert dan extrovert di dalam kepribadian mereka masing-masing. Akan tetapi, salah satu sisi akan muncul lebih dominan dalam karakter orang tersebut.

Satu lagi yang lebih unik namun masih kalah populer dari intorvert dan extrovert, diantara keduanya ada istilah ambivert. Untuk ambivert adalah ?  Akan aku ulas di bab ini di paling akhir setelah intovert dan extrovert.

Contents

APAKAH PENGERTIAN INTROVERT ?

Ciri ciri cewek Introvert

sumber gambar: www.tedxvienna.at

C.G Jung secara sederhana menjelaskan bahwa pengertian introvert adalah sikap atau karakter seseorang yang memiliki orientasi subyektif secara mental dalam menjalani kehidupannya.

Di dalam kondisi seperti ini, seseorang yang didominasi kepribadian introvert cenderung menyukai kondisi yang tenang, senang menyendiri, reflektif terhadap apa yang mereka lakukan serta memiliki kecenderungan untuk menjauhi interaksi dengan hal-hal baru.

Seseorang introvert sangat senang untuk melakukan aktivitas yang bersifat soliter (dapat di lakukan sendirian tanpa bantuan orang lain) seperti menulis, membaca, mengoperasikan komputer, menonton film, memancing dan lain sebagainya.

Oleh sebab itu, kebanyakan dari seniman, komposer lagu, penulis novel, atau penemu biasanya memiliki kepribadian introvert. Mereka lebih menyukai menikmati waktu yang di habiskan sendirian, karena menurut mereka sendirian adalah hal yang menyenangkan.

Selain itu, introvert juga memiliki kemampuan yang sangat baik dalam melakukan analisa hal-hal rumit dan lebih mudah untuk berkonsentrasi saat memecahkan masalah.

Apakah sifat pemalu juga termasuk didalam introvert? Jawabannya adalah tidak! Sifat malu tidak sama dengan introvert bukan termasuk di dalam pengertian introvert.

Salah besar jika kita mengira bahwa seorang introvert adalah orang yang cenderung pemalu. Karena, orang yang introvert lebih senang untuk melakukan kegiatan sosial mereka sendiri, akan tetapi mereka tidak segan untuk melakukan interaksi sosial dengan orang lain.

Berbeda dengan orang yang pemalu, karena orang yang pemalu terkadang merasa berat atau segan untuk melakukan interaksi sosial terutama dengan orang-orang yang tidak mereka kenal.

Oh iya, perlu kamu ketahui bahwa ada banyak introvert yang mampu menjadi orang-orang yang sukses dan terkenal, seperti Albert Einstein (ilmuwan), J.K Rowling (penulis novel Harry Potter), Larry Page (pendiri Google), dan Mark Zuckerberg (pendiri Facebook).

A. Ciri Ciri Kepribadian Introvert

Dari beberapa informasi yang terkumpul dan pengamatanku pribadi, aku berusaha untuk memberikan gambaran tentang ciri-ciri seseorang yang introvert.

Jika kamu penasaran, kira-kira seperti apa orang introvert itu, berikut ini ada 10 ciri tipe orang introvert yang menarik dan perlu untuk kita pahami.

1. Pendiam dan suka menyendiri

Bagi mereka, memilih suasana sepi adalah lebih baik karena akan lebih membuat hati dan pikiran mereka merasa lebih tenang. Dalam situasi apapun si introvert selalu tampak pendiam dan tenang serta sibuk dengan dunia mereka sendiri.

Justru adalah sesuatu yang aneh jika tiba-tiba ia yang seringnya tenang dan pendiam, tiba-tiba menjadi sangat bersemangat dan berantusias kepada hal-hal yang baru.

Jika kamu menemui temanmu [si pendiam] tiba-tiba berubah menjadi cukup aktif yang tampak tidak wajar, bisa disimpulkan bahwa ada masalah yang sedang ia dihadapi

Selain itu, mereka para introvert adalah seorang yang pada umunya mempunyai konsentrasi tinggi. Seperti membaca dan menulis adalah hal yang mereka sukai, jadi wajar kalau mereka tidak menyukai keramaian.

2. Introvert tidak menyukai pembicaraan yang ringan

Seorang introvert adalah tipe pemikir. Mereka lebih memilih membicarakan hal-hal substantif ketimbang obrolan yang ringan. Lebih suka membahas sesuatu yang lebih berisi seperti kehidupan, ide, teori atau tujuan hidup.

Namun mereka bisa menjadi pendengar yang baik. Artinya, jika seseorang membicarakan hal ringan, seorang introvert mungkin tidak bisa terlibat dalam pembahasan itu. Tapi ia bisa membuat orang nyaman dengan menjadi pendengar saja.

3. Introvert tidak menyukai dering handphone

Introvert bukan seseorang yang nyaman untuk ngobrol lewat telfon. Mereka bahkan tidak dengan mudah menerima telfon dari sahabat atau bahkan keluarganya.

Seringnya mereka yang introvert merasa bahwa dering telefon cukup menganggu konsentrasinya karena sedang fokus terhadap sesuatu..

Mereka lebih senang menikmati suasana yang tenang dan kurang suka berbicara melalui telepon pada umumnya. Hanya kepada orang-orang tertentu mereka bisa ngibrol enak lewat telfon. Dengan orang  yang sudah begitu dikenalnya itulah mereka biasa menghabiskan waktu lama untuk berbicara.

4. Introvert tidak langsung membalas pesan dari seseorang

Mereka yang introvert saat tahu bahwa ada seseorang yang mengirimkan pesan kepadanya, mereka seringkali tidak langsung membalas pesan yang diterimanya. Meskipun mungkin itu adalah pesan dari keluarga.

Mereka memilih untuk membalas pesan itu dalam konsentrasi penuh dan tidak sedang membagi waktu dengan aktivitas lain. Sehingga isi pesan balasan yang akan dikirimkan cukup berbahasa dengan substansi yang baik.

5. Introvert merasa keramaian membuatnya gila

Mereka yang introvert lebih suka berkomunikasi secara personal. Bukan karena mereka takut dengan kerumunan orang. Hanya saja mereka merasa komunikasi personal akan bisa membicarakan sesuatu dengan lebih mendalam.

Ciri-ciri yang tampak yang bisa kita kenali diantaranya adalah merasa tidak sabar untuk segera ingin pulang jika terjebak dalam kumpulan orang yang membicarakan hal tidak penting.

6. Introvert lebih nyaman untuk [hang out] dengan sedikit orang

Hang out dengan sedikit orang akan membuat mereka lebih merasa nyaman. Cirinya, seringkali introvert tidak suka menghadiri event-event yang menghadirkan banyak orang dan keramaian. Mungkin sesekali mereka akan datang ke acara seperti itu, tapi itu sangat jarang.

Mereka lebih suka untuk pergi dengan sedikit orang saja, karena dengan begitu mereka akan mendapatkan intimasi.

7. Introvert suka mengamati keadaan sekitar dengan sangat cermat

Ciri introvert yang cukup tampak, mereka suka sekali mengamati lingkungan sekitar dengan detail. Kelihatannya mereka selalu mencoba menyelami dan mencari tahu tentang apapun yang terjadi dengan hal-hal di sekitarnya.

Seringnya, mereka suka mengamati orang yang lalu lalang sambil memikirkan apa kira-kira yang dipikirkan orang tersebut. Dan tak jarang, sering kali mencoba mencari jawaban tentang apapun di sekitar mereka. Orang yang bukan introvert biasanya tidak memikirkan hal tersebut.

8. Introvert cenderung suka menulis

Introvert suka menulis

sumber gambar: www.huffpost.com

Mereka yang introvert lebih suka untuk berkomunikasi lewat tulisan daripada lisan. Misalnya untuk mengklarifikasi atau menjelaskan sesuatu melalui tulisan.

Contohnya adalah ketika seorang introvert berada dalam sebuah kelompok belajar, mereka cenderung pasif namun cukup aktif dalam hal tulis menulis, bahkan saat akan mengungkapkan sesuatupun dijelaskan lewat tulisan.

9. Introvert cukup jago dalam menebak karakter orang

Mereka dengan kepribadian introvert sangat jeli dalam menebak karakter seseorang. Melalui pengamatan mereka, sikap dan penampilan orang lain akan mudah untuk mereka tebak sifat. Ini terjadi karena mereka sering sekali memperhatikan lingkungan dan orang sekitarnya.

10. Introvert akan banyak berpikir sebelum berbicara

Introvert adalah orang yang berhati-hati dalam berbicara. Mereka akan berpikir dan menghindari menyampaikan sesuatu yang sia-sia. Setiap membuat argumen, mereka akan berusaha untuk membuat argumen yang sangat berbobot dan bermutu.

B. Tips Menarik Buat Kamu Seorang Introvert

Beberapa penelitian tentang otak menemukan bahwa tipe introvert lebih banyak melakukan dialog dalam diri jika dibandingkan dengan tipe yang sebaliknya, yaitu ekstrovert.

Orang introvert lebih suka memikirkan tentang gagasan yang tersimpan si memori  dan dalam benak mereka sendiri.

Sehingga, kegiatan seperti meneliti, membaca, atau menulis dapat lebih menarik perhatian seseorang dengan sifat introvert. Sementara itu, orang ekstrovert merasa perlu berdiskusi dengan orang lain untuk menemukan gagasan.

Jika kamu merasa memiliki sifat introvert, jangan malu dan tidak perlu menutup-nutupinya. Nikmatilah tipe kepribadian kamu dan kembangkanlah ke arah yang positif.

Berikut beberapa saran untuk kamu yang seorang introvert agar dapat mengembangkan diri dan menjaga kesehatan emosional.

  • Menulislah tentang hal-hal yang bagimu menarik, mungkin topiknya tidak harus tentang diri kamu sendiri. Kamu juga bisa menggunakan jaringan sosial dan membangun hubungan yang kuat dengan orang-orang. Kegiatan yang seperti ini akan meningkatkan kekuatan diri.
  • Cobalah untuk mendalami suatu hal hingga kamu menjadi ahli dalam bidang tersebut. Lanjutkan dengan menuliskannya dan berbagi pengetahuan tersebut kepada orang lain dengan bidang yang sama. Kamu cukup berpeluang menjadi seorang yang ahli dalam satu hal yang spesifik.
  • Upayakan untuk melakukan percakapan kecil dengan beberapa orang. Meskipun kadang hal ini kamu kurang menikmatinya, perlu kamu sadari bahwa terlalu menyendiri dan menikmati kehidupan secara sendiri merupakan hal yang kurang baik. Sedikit-sedikit kamu perlu bejalar bekerja secara kelompok dan nikmatilah.
  • Lakukan interaksi sederhana, seperti menyapa orang dengan kontak mata yang baik.
  • Kamu juga bisa belajar public speaking, berbicaralah di depan banyak orang. Hal ini merupakan penyaluran energi yang sangat efisien bagi seorang introvert.
  • Sesekali luangkan waktu untuk diri sendiri. Kegiatan ini berguna sebagai upaya menyegarkan diri dari kepenatan.

APAKAH PENGERTIAN EXTROVERT ?

Esktrovert selalu percaya diri

sumber gambar: www.dailymail.co.uk

Pengertian extrovert adalah kebalikan dari introvert. Jika introvert lebih senang menyendiri, maka seseorang dengan kepribadian extrovert lebih menyukai lingkungan yang interaktif, cukup antusias dalam hal baru dan senang bergaul.

Hal itu karena mereka yang memiliki kepribadian extrovert lebih didominasi dengan sifat, kondisi atau kebiasaan yang menyenangkan yang mereka temukan dari luar maupun dari dalam diri mereka sendiri.

Bagi mereka, aktivitas sosial, berinteraksi dengan orang lain, bertukar informasi dengan banyak orang dan senang bergaul adalah hal yang menyenangkan.

Sebaliknya jika mereka berada dalam keadaan sendiri bagi mereka adalah sesuatu yang membosankan.

Jika kamu memiliki teman yang selalu bersemangat ketika kamu ajak main, suka mengajak kumpul bareng seperti ngopi dan selalu mendominasi perbincangan, ia cenderung dengan kepribadian extrovert. Mereka yang seperti itu adalah pencair di setiap suasana.

Seorang extrovert cenderung menjadi lebih bersemangat untuk melakukan banyak hal jika mereka berada di lingkungan yang interaktif.

Mereka yang extrovert biasanya lebih bisa menyesuaikan diri dan bekerja sama dengan baik dalam sebuah komunitas atau organisasi sosial.

A. Ciri Ciri Kepribadian Extrovert

Mereka yang memiliki kepribadian extrovert akan terlihat lebih energik dan memiliki karakteristik yang lebih terbuka. Extrovert juga memiliki kelebihan dalam berinteraksi yang terkesan cenderung impulsif.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) arti kata dari impulsif itu sendiri adalah bersifat cepat bertindak secara tiba-tiba menurut gerak hati.

Oleh karena itu, orang-orang extrovert menyukai aktivitas spontan dan lebih mudah melakukan interaksi dengan dunia luar.

Mereka selalu tidak suka memusingkan hal-hal yang terkesan kecil. Jadi lebih sedikit berpikir ketika akan melakukan sesuatu, mereka tidak suka muluk-muluk dalam bertindak dan lebih menikmati sesuatu hal menjadi sederhana.

Nah, dari sinilah terlihat jelas perbedaan karakteristik extrovert. Berikut ini ciri-ciri dan penjelasan seseorang dengan kepribadian extrovert:

1. Selalu antusias dan semangat

Didalam kesehariannya orang extrovert selalu tampak ceria, sumringah dan selalu bersemangat di setiap waktu. Jika di hadapkan dengan hal-hal yang baru mereka akan sangat berantusias terhadap hal tersebut.

Inilah ciri khas seorang extrovert, tetapi seorang introvert juga bisa down. Hal ini terlihat saat tingkah laku mereka tidak seperti biasanya.

Mereka yang kesehariannya selalu berantusias lalu tiba-tiba menjadi pendiam, hal ini bisa disimpulkan bahwa mereka sedang berada pada titik bawah yang membuat pikiran mereka sedih.

2. Senang berinteraksi dan bersosialisasi

Mengadakan suatu kegiatan di lingkungan sekolah/kampus atau di lingkungan tempat tinggal dan tempat kerja adalah hal yang menyenangkan bagi orang-orang tipe kepribadian extrovert.

Mereka senang sekali dalam berinteraksi dengan banyak kawan dan rekan kerja serta bersosialisasi dengan para tetangga sekitar.

3. Mudah dalam bergaul

Baik di dalam dunia nyata maupun di dunia maya, soal bergaul menjadi keahlian tersendiri bagi orang-orang extrovert.

Sangat mudah bagi mereka mencari dan mendapatkan teman, sebab mereka tidak pemilih dan lebih bisa bersikap terbuka dengan siapapun termasuk kepada orang-orang yang baru dikenalnya.

Namun, ini juga terkadang menjadi kelemahan mereka ketika bergaul jadi cenderung kurang selektif dalam berteman.

4. Cenderung spontan dalam bertindak / berbicara

Orang-orang extrovert memang tidak seperti tipe kepribadian introvert yang hampir selalu berpikir terlebih dahulu dalam melakukan sesuatu.

Mereka cenderung spontan dalam bertindak dan terkesan ceplas-ceplos dalam berbicara. Apa yang ingin mereka bicarakan biasanya langsung seketika itu mereka sampaikan.

5. Pandai mencairkan suasana

Mereka yang di dominasi oleh kepribadian extrovert akan lebih terlihat ceria dalam setiap perkumpulan, uniknya mereka yang benar-benar kuat dari sisi extrovertnya selalu saja menjadi pencair suasana.

6. Menyukai popularitas dan senang menjadi pusat perhatian

Extrovert selalu mempunyai banyak teman

sumber gambar: www.blogguyz.com

Mungkin saja kebanyakan selebritis itu orang-orang dengan tipe kepribadian extrovert. Meski tak semuanya, paling tidak ya sebagian besarnya.

Orang extrovert senang menjadi pusat perhatian orang-orang di sekitar. Mereka pun cenderung popular di kalangan teman, rekan dan lingkungan tempat mereka berada.

7. Senang jadi pembicara daripada pendengar

Si extrovert akan senang menuangkan ide dan gagasan mereka kepada orang lain, di dalam sebuah diskusi mereka akan banyak mendominasi suara serta usulan yang cukup kreatif, namun terkadang masih kalah berbobot dengan mereka yang introvert.

Meskipun introvert jarang menuangkan ide dan gagasan mereka, analisa dan perencanaan si introvert cukup detail dan terstruktur. Oleh karena itu, didalam proses kehidupan bersosial agar berjalan dengan baik, diperlukan keseimbangan.

Agar kehidupan tetap berjalan dengan baik dengan sebagaimana mestinya, maka perlu adanya keseimbangan. Si extrovert yang memang senang jadi pembicara ini sepertinya terlahir untuk menyeimbangkan karakternya orang introvert yang lebih cenderung jadi pendengar dan pendiam.

8. Extrovert selalu tampil percaya diri

Percaya diri adalah hal yang mungkin tidak semua orang memilikinya, setiap porsi rasa percaya diri yang ada dalam diri setiap orang berbeda-beda.

Namun bagi extrovert, rasa percaya diri adalah hal yang harus ada di dalam diri mereka. Sebisa mungkin mereka selalu belajar untuk tampil percaya diri dan tampil berbeda.

Ciri khas seorang extrovert yang satu ini cukup kuat ada di dalam diri si extrovert. Yaitu tampil penuh percaya diri dan energik saat melakukan sesuatu ataupun tampil di depan publik. Selain juga mereka pandai berbicara, bercerita dan berinteraksi.

9. Terkesan sigap dan tegas

Sikap sigap dan tegas cenderung dimiliki oleh mereka yang extrovert. Baik ketika bekerja maupun bertindak, atau dalam mengambil suatu keputusan.

Mereka yang extrovert ini kerapkali sanggup menjadi seorang pemimpin (leader) di dalam suatu kelompok atau organisasi.

Kedua sikap ini memang salah satu syarat yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin. Hanya saja mereka tak selalu ingin jadi pemimpin meski memiliki sikap sigap dan tegas ini.

10. Senang bekerja kelompok dan tidak suka kesendirian

Suasana sepi dan sunyi menjadi suatu hal yang sangat dihindari bagi orang-orang extrovert. Rasa semangat mereka akan berkurang saat mereka dalam keadaan sendiri.

Ciri ini bisa kita kenali dari lingkungan kecil kita seperti lingkungan sekolah, lingkungan kuliah dan lingkungan kerja di kantor. Jika ada temanmu yang pekerjaannya sering kali tidak beres saat ia dalam keadaan sendiri, bisa jadi dia tidak bisa fokus dan bersemangat dalam keadaan sendiri.

Bagi extrovert, dalam bekerja mereka senang secara team / kelompok, menurut meraka suasana yang selalu ramai adalah hal yang menyenangkan.

Tambahan informasi nih, video pendek ini akan mampu menyegarkan pikiranmu. Perhatikan tingkah laku mereka si introvert dan extrovert.

Introvert Vs. Extrovert

APAKAH PENGERTIAN AMBIVERT ?

Ambivert adalah kepribadian yang istimewa, ia seorang introvert dan juga bisa menjadi extrovert. Ada seseorang yang terlahir langsung dengan kepribadian ambivert, pada umumnya mereka seorang ambivert lebih cenderung mendominasi dari kelemahan introvert dan extrovert.

Namun seiring bertambahnya usia, banyaknya proses kehidupan yang seseorang lewati, seseorang yang memiliki kepribadian ambivert akan bisa mengendalikan potensi dan kelebihan yang ada pada diri mereka.

Di dalam hal ini setiap orang sebenarnya bisa seperti ini. Seseorang yang bisa menyeimbangkan kelebihan dari introvert dan extrovert adalah mereka yang telah melalui berbagai lika-liku hidup dan berbagai pengalaman. Kelebihan dari keduanya bisa di optimalkan, tentu hal ini adalah hal yang sangat baik.

A. Ciri Ciri Kepribadian Ambivert

Pengertian ambivert dan ciri cirinya

sumber gambar: www.timeslive.co.za

Ambivert mempunyai kualitas si ekstrovert. Tapi juga memiliki ciri-ciri si introvert. Kadang menjadi si ekstrovert yang senang sosialisasi. Kadang menjadi si introvert yang suka dengan privasi.

Tenang saja, ini bukan labil, kok. Karena si ambivert memang masuk ke dalam dua-duanya. Nah, ciri-ciri seseorang memiliki kepribadian ambivert adalah seperti berikut:

1. Nyaman berada di tengah kerumunan

Orang-orang introvert biasanya akan merasa tidak nyaman dan membuat barikade pengaman jika harus berada di tengah sebuah kerumunan.

Sedangkan orang-orang ambivert, mereka tidak merasa gelisah bila harus berada di tempat yang dipadati oleh khalayak ramai.

Mereka justru menikmatinya dengan sekadar mengamati sekitar, dan tidak berinisiatif untuk melakukan interaksi terlebih dahulu.

2. Gerah bila terlalu lama menyendiri

Orang ambivert akan mudah merasa bosan bila terlalu lama sendirian, karena mereka juga butuh komunikasi dengan orang lain.

Tapi, bersosialisasi dengan orang lain dalam kurun waktu yang lama juga bisa membuat mereka lelah dan kehabisan energi.

Kalau sudah merasa seperti ini, berarti sudah waktunya untuk kembali ke dunia sendiri dan mengecas ulang baterai yang sudah hampir mati.

3. Kepribadian berubah tergantung lawan bicara

Orang ambivert itu fleksibel, mampu menggeser kepribadian sesuai dengan siapa mereka berbicara (lawan bicara).

Seringnya, kalau sedang berbicara dengan si ekstrovert, maka orang ambivert akan berperan sebagai lawan bicara yang introvert. Begitupun sebaliknya.

4. [Terkadang] Tertarik percakapan mendalam dan spesifik

Orang ambivert tidak merasa malas menanggapi sebuah pembicaraan kecil dan ringan, yang mungkin hanyalah sebuah basa-basi.

Tapi, rasanya akan jauh lebih bersemangat ketika percakapan tersebut mulai merujuk pada sebuah topik yang spesifik.

Terutama topik yang lebih mendalam dan sesuai dengan minat. Orang-orang ambivert biasanya lebih tertarik pada percakapan yang berbau filosofi.

Misalnya, sebuah percakapan yang membahas tentang kehidupan. Orang ambivert itu.. seperti si introvert, biasanya adalah seorang deep conversationalist.

4. Tidak selalu diam

Ambivert tidak selalu diam seperti si introvert, tetapi juga tidak selalu bersuara seperti si ekstrovert. Orang ambivert umumnya intuitif.

Si ambivert tahu kapan saatnya harus angkat bicara dan kapan saatnya harus diam untuk mendengarkan. Mereka akan melakukan keduanya secara bergantian pada waktu yang tepat.

5. Sulit memilih rencana akhir pekan

Pergi bersosialisasi ke luar atau bermalas-malasan di rumah, si ambivert suka dengan dua-duanya. Jadi keputusan akhir biasanya berdasarkan mood.

B. Kelebihan Yang Dimiliki oleh Seorang Ambivert

Kelebihan Ambivert

sumber gambar: www.leadershiphospitality.com

Ambivert memiliki sisi kepribadian introvert dan extrovert yang seimbang. Dengan demikian seseorang yang ambivert cenderung merasa nyaman dengan kondisi yang penuh dengan interaksi sosial dan juga dapat menikmati kondisi saat mereka sendirian atau jauh dari keramaian.

Dengan adanya dua sisi kepribadian yang ada di dalam diri mereka, kelebihan diantara keduanya dapat dioptimalkan agar si ambivert lebih berhasil dalam menjalani kehidupan bersosial.

1. Bisa menyesuaikan diri

Ambivert berbaur dengan para introvert dalam sebuah klub pecinta buku. Begitupun sebaliknya, leluasa bercengkerama dengan para ekstrovert dari jurusan ilmu komunikasi.

Para ambivert mampu beradaptasi dengan mudahnya di setiap komunitas. Bukannya tidak konsisten, melainkan bisa memahami masing-masing dari mereka.

Jadi, tidak heran kalau teman-teman si ambivert ini tidak hanya terpaku pada salah satu kubu.

2. Bisa mengerjakan proyek kelompok atau individu

Para ambivert tidak memiliki preferensi tersendiri mengenai cara penyelesaian sebuah proyek.

Kalau orang ekstrovert biasanya lebih memilih untuk mengerjakannya secara berkelompok., sedangkan orang introvert cenderung lebih suka untuk menyelesaikannya secara individu.

Tapi para ambivert, tetap dapat mengerjakan pekerjaan kelompok maupun individu secara optimal.

3. Ambivert adalah seorang yang berpotensi sebagai pemimpin

Kepribadian extrovert yang baik dia akan cukup sigap dan tegas, mereka juga mudah dalam bergaul dan menyesuaikan diri dengan orang-orang sekitar. Si extrovert selalu mampu dalam mencairkan setiap suasana.

Sedang introvert, ia punya pemikiran yang analitis, kritis dan mempunyai kemampuan perencanaan yang matang secara terstruktur. Si introvert juga suka menjadi pendenganr yang baik.

Sedangkan ambivert, mereka mampu untuk melewati itu semua. Menjadi seorang extrovert dengan kelebihannya dan menjadi introvert dengan kelebihannya, karena semuanya sudah ada dalam diri ambivert. Meskipun begitu, semuanya tetap membutuhkan proses yang berupa pelajaran hidup dan pengalaman.

[PENUTUP]

Pandanganan pada sebagian budaya masyarakat, ada yang menganggap tipe ekstrovert cenderung lebih disukai daripada introvert dengan anggapan bahwa mereka yang introvert memiliki kesehatan mental dan kehidupan yang kurang baik dibandingkan ekstrovert.

Namun hal itu tidak sepenuhnya benar karena tipe kepribadian introvert cenderung sama seimbangnya dalam hal kesehatan mental dan kehidupan dengan tipe ekstrovert.

Tetapi, terlepas dari itu, seorang introvert berhak mengembangkan kepribadiannya dan meraih kebahagiaannya. Kebahagian orang introvert bisa saja berbeda bentuknya dengan kebahagiaan menurut ekstrovert, sehingga seorang introvert tidak perlu merasa rendah diri.

Menurut pendapat pakar, mereka mengungkapkan bahwa tiap orang memiliki salah satu tipe kepribadian, apakah introvert ataukah ekstrovert. Tetapi mungkin butuh waktu untuk mengetahui apa tipe kepribadian sesungguhnya.

Namun, ada juga pendapat yang mengatakan bahwa tiap orang memiliki gabungan sisi ekstrovert dan sisi introvert dalam dirinya, meski salah satu sisi akan terlihat lebih dominan.

Jika kamu merasa bukan seorang ekstrovert atau introvert pada tingkatan ekstrem dalam skala kepribadianmu, kamu bisa saja bergeser tergantung kepada tahap kehidupan yang kamu jalani. Hal inilah yang dinamankan pembelajaran hidup.

Jika seseorang telah banyak belajar dari perjalanan dan pelajaran kehidupan yang mereka lalui, akan ada sikap dimana kedewasaan itu muncul. Seseorang yang sudah terbiasa akan siap menajalani kehidupan apapun sesuai dengan keadaannya.

Disclaimer: Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan GushaironFadli.com. Redaksi berhak menyunting atau menghapus kata-kata yang berbau narsisme, promosi, spam, pelecehan, intimidasi dan kebencian terhadap suatu golongan.

Loading Disqus Comments ...
  • Add Your Comment